Kisah 1001 Malam Abu Nawas

Kisah 1001 Malam Abu Nawas

MB. Rahimsyah

Penerbit

Telkom DDB Publisher

ISBN

-

Bahasa

indonesia

Tahun Terbit

2016

Gratis

DESKRIPSI :

Nama Abu Nawas begitu populernya sehingga cerita-cerita yang mengandung humor banyak yang dinisbatkan berasal dari Abu Nawas. Tokoh semacam Abu Nawas yang mampu mengatasi berbagai persoalan rumit dengan style humor atau bahkan humor politis temyata juga tidak hanya ada di negeri Baghdad. Kita mengenal Syekh Juha yang hampir sama piawainya dengan Abu Nawas juga Nasaruddin Hoja sang sufi yang lucu namun cerdas. Kita juga mengenal Kabayari di Jawa Barat yang konyol namun temyata juga cerdas.

REVIEW

1 Review

Hanoum Effendy

Novel ini menceritakan tentang kisah seorang yang cerdik dan banyak akal ia adalah abu nawas yang berasal dari persi. Kisah-kisah dalam novel ini di ambil dari kisah-kisah seribu satu malam yang digemari oleh banyak orang. Novel ini adalah novel terjemahan oleh MB.Rahimsyah dari kisah seribu satu malam. Abu nawas dalam cerita ini mengalami aneka persoalan dan kejadian, karena akalnya yang banyak dan gaya bicaranya yang unik akhirnya ia dapat menyelesaikan masalah itu. Abu nawas adalah tokoh super lucu yang tiada bandingnya ini aslinya orang persia yang dilahirkan pada tahun 750 M di Ahwaz dan meniggal pada tahun 819 M di Baghdad. Abu nawas sangat disukai rakyat karena selalu membelah yang lemah. Ia di benci para penguasa karena terlalu kritis. Namun juga dirindukan Raja, karena slalu bisa mengatasi berbagai persoalan rumit dengan styl humor atau bahkan humor positif. Abu nawas menjadi panutan serta perlindungan khususnya rakyat kecil. Novel ini dibuat menjadi 27 bagian yang setiap bagianya berisikan judul. Yang diantaranya adalah Abu nawas gila, abu nawas mendemo tuan kadi, membalas perbuatan raja, debat kursi tentang ayam, mengecoh gajah, pekerjaan yang mustahil dan masih ada 20 lainya. Pada bagian abu nawas “membalas perbuatan raja” di ceritakan bahwa Abu nawas hanya tertunduk sedih setelah melihat beberapa pekerja kerajaan atas titah langsung baginda raja membongkar rumahnya. Kata mereka tadi malam baginda bermimpi bahwa di dalam rumah abu nawas terpendam emas dan permata, tetapi setelah mereka terus menggali ternyata emas dan permata itu tidak di temukan. Dan bagindah juga tidak minta ma’af kepada abu nawas atas perbuatannya itu. Lama abu nawas memeras otak, akhirnya ia menemukan muslihat untuk membalas bagindah. Abu nawas membawa lalat-lalat kedalam istana, dengan cerdiknya abu nawas memohon izin tertulis dari baginda agar bisa leluasa memukul lalat itu dimanapun mereka hinggap. Tanpa menunggu perintah, abu nawas melepaskan lalat-lalat itu hingga mereka terbang dan hinggap di sana sini. Dengan tongkat besi abu nawas mulai mengejar dan memukul lalat itu, sehingga sebagian dari istana dan perabotnya remuk di terjang tongkat besi abu nawas. Baginda raja tidak bisa berbuat apa-apa kecuali menyadari kekeliruan yang telah di lakukan terhadap abu nawas. Cerita patut di baca karena memiliki nilai budi yang luhur dan juga mengajarkan kita agar tidak lalim dalam melaksanakan tugas. Cerita ini mengajarkan untuk memikirkan hal yang kita lakukan sebelum bertindak. Cerita ini juga lucu dapat membuat kita tertawa.

BUKU LAINNYA

img
BARU

Sampaikan Salamku...

Aman Dt. Mojoindo

IDR 9.000
img
BARU

Strategi Pembelaj...

Suyadi, M.Pd.I.

IDR 38.000
img
BARU

Sistem Kelistrika...

Wowo Sunaryo Kuswana

IDR 31.000
img
BARU
IDR 15.000
img
BARU

Hukum Adat Indone...

Prof. Dr. I Gede A. ...

IDR 18.500
img
BARU

Beternak Ayam Pet...

Tim Balai Pustaka

IDR 9.000